Mahfud MD Beri Hormat ke Hakim Eman Sulaeman soal Putusan Pegi Setiawan

HOLOPIS.COM, JAKARTA – Pakar hukum tata negara, Mahfud MD, mengapresiasi hakim di Pengadilan Negeri (PN) Bandung yang mengabulkan gugatan praperadilan Pegi Setiawan. Selain itu, Mahfud juga turut memberikan hormat kepada pengacara maupun Polda Jawa Barat atas putusan itu.

“Saya tabik kepada hakim yang telah memutus praperadilan dengan, ya dengan berani, jujur dan juga kepada pengacaranya yang gigih memperjuangkan Pegi. Hormat juga kepada Polda Jawa Barat yang sudah menyatakan menerima dan akan melaksanakan putusan praperadilan ini,” kata Mahfud kepada pers di Jakarta, Selasa (9/7) seperti dikutip Holopis.com.

Guru Besar Hukum Tata Negara Universitas Islam Indonesia (UII) itu menyerahkan langkah selanjutnya terkait kasus Vina ke polisi. Bagi Mahfud, yang penting putusan ini pertimbangannya mengambil dari dakwaan jaksa dan berarti ada tiga orang yang masih jadi buron.

Selama ini, Mahfud mengingatkan, ada kesan yang terus beredar di publik kalau mereka yang menjadi buron itu disembunyikan. Bahkan, selama delapan tahun itu sudah berlalu mereka seakan dibiarkan saja dan seperti tidak ingin dibuka kembali.

“Lalu, ketika terungkap oleh sebuah film lalu dicari, kan gitu kesannya, dan itulah sebabnya lalu dibatalkan oleh praperadilan di Bandung, bagus,” ujar Mahfud.

Menko Polhukam periode 2019-2024 itu berpendapat, putusan dari Pengadilan Negeri Bandung yang mengabulkan gugatan praperadilan Pegi Setiawan sudah bagus. Hal ini sesuai dengan yang sudah disampaikannya sejak awal tentang penangkapan Pegi.

“Bagus, bagus, memang sejak awal saya berpikir memang praperadilan harus menerima permohonan praperadilan dari Pegi,” kata Mahfud.

Pasalnya, seperti yang sudah dikatakan Mahfud, penanganan kasus itu bukan hanya terlihat tidak profesional. Tapi, Ketua Mahkamah Konstitusi periode 2008-2013 itu menekankan, penanganan kasus itu juga menimbulkan kesan kolutif dan konspiratif.

Ia mengingatkan, kasus itu sudah ada delapan tahun lalu, dibiarkan, lalu kasus itu baru dibuka kembali sesudah film Vina: Sebelum 7 Hari tayang. Mahfud menilai, pembiaran atas kasus itu saja sudah masuk kategori sangat tidak profesional.

“Kedua, dulu di dalam dakwaan jaksa yang kemudian juga disebut dalam putusan hakim bahwa di dakwaan jaksa itu disebut ada 3 orang buron, kok tiba-tiba disebut hanya satu, katanya yang dua fiktif. Kemudian, Pegi-nya juga diragukan bahwa itu orangnya,” ujar Mahfud.

Oleh sebab itu, Anggota DPR RI periode 2004-2008 itu menyampaikan, praperadilan memang lebih baik diterima daripada tidak jelas. Sebab, selain obyek yang sudah jelas yaitu pembunuhan Vina, subyek pelaku tidak jelas dan tidak jelas kesalahannya apa.

Temukan kami juga di Google News
  • Baca Juga

Timnas U-19 Indonesia ke Semifinal Usai Libas Habis Timor Leste 6-2

Timnas U-19 Indonesia berhasil melangkahkan kakinya ke babak semifinal Piala AFF U-19 2024, usai sukses mengandaskan perlawanan Timor Leste dengan skor telak 6-2.

Hari Waspada Cacing Sedunia, Kesadaran Penting untuk Kualitas Hidup Anak-anak Indonesia

Tanggal 23 Juli diperingati sebagai Hari Waspada Cacing, sebuah inisiatif yang awalnya diprakarsai oleh Kementerian Kesehatan RI dan Johnson & Johnson, produsen obat cacing terkemuka.

Partai Gerindra Resmi Usung Irjen Ahmad Luthfi Maju Pilkada Jateng

Partai Gerindra secara resmi memilih nama Irjen Ahmad Luthfi untuk diusung di Pilgub Jawa Tengah (Jateng).

Joe Biden Dukung Kamala Harris, Bisakah Jadi Presiden Perempuan AS Pertama?

Presiden Amerika Serikat Joe Biden memutuskan untuk mundur dari pemilihan presiden Amerika Serikat 2024.

Biden Mundur, Dorong Kamala Harris Kalahkan Trump di Pilpres 2024

Joe Biden menyatakan dirinya mundur dari pencalonan sebagai Presiden dalam Pilpres 2024 Amerika Serikat.
Presiden dan Wakil Presiden 2024 - 2029
Sudaryono Jateng Satu

BERITA TERBARU

RESEP : Roti Isi Daging Sayur Bumbu Teriyaki, Rasanya Umami Banget Pokoknya

Resep kuliner kali ini ada Roti Isi Daging Sayur Bumbu Teriyaki, yang tentunya lezat dan nikmat.