BerandaNewsPolhukamHabib Syakur Anggap Wacana Bansos untuk Korban Judol Tujukkan Bobroknya Komunikasi Istana

Habib Syakur Anggap Wacana Bansos untuk Korban Judol Tujukkan Bobroknya Komunikasi Istana

"Ini statemen yang ngawur dan asal mangap dari seorang menteri. Apakah ini genuine keluar isi kepala dia atau ada pesanan, kita nggak tahu," kata Habib Syakur.

HOLOPIS.COM, JAKARTA – Inisiator Gerakan Nurani Kebangsaan (GNK), Habib Syakur Ali Mahdi Al Hamid memberikan kritikan kepada pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam hal ini Kemenko PMK Muhadjir Effendy yang mewacanakan pemberian bantuan sosial (Bansos) kepada korban judi online (judol).

Menurutnya, wacana ini sangat merugikan pemerintahan Jokowi sendiri, apalagi jelas wacana semacam itu bertentangan dengan civil common sense hingga terbukti banyak menuai pertentangan dari mayoritas masyarakat.

“Ini statemen yang ngawur dan asal mangap dari seorang menteri. Apakah ini genuine keluar isi kepala dia atau ada pesanan, kita nggak tahu,” kata Habib Syakur kepada Holopis.com, Selasa (18/6).

Ia mengatakan bahwa pola-pola wacana semacam ini seharusnya bisa direm dengan maksimal oleh Presiden Jokowi. Jangan sampai ada menteri yang asal bicara mengeluarkan ide sebelum dikonsultasikan kepada Presiden sebelumnya.

Penerbit Iklan Google Adsense

“Menteri itu satu komando. Karena pak Presiden kan sudah pernah bilang, tidak ada program menteri, yang ada program Presiden. Maka jangan sampai ada statemen yang keluar dari mulut menteri selain atas komando dari Presiden,” ujarnya.

Terlebih, statemen pemberian bansos kepada korban judi online tersebut diralat oleh Muhadjir Effendy. Yang mana ia mengubah statemennya, bahwa penerima bansos yang dimaksud adalah keluarganya, bukan pelaku judi online-nya.

Bagi Habib Syakur, statemen ini justru menunjukkan betapa tumpulnya narasi yang dilontarkan oleh Muhadjir Effendy. Lantas, ia pun menyinggung soal kapasitasnya sebagai bekas rektor Universitas Muhammadiyah Malang tersebut.

“Kan beliau mantan rektor, artinya isi kepalanya harus akademis dan terstruktur. Statemen kemarin justru menunjukkan betapa buruknya jalur komunikasi antara pembantu dengan Presiden. Saya sangat menyayangkan,” tukasnya.

Lebih lanjut, Ulama asal Malang Raya ini pun mengingatkan bahwa judi baik itu online maupun offline hukumnya haram dalam syariat Islam. Tidak ada kebaikan apa pun di balik kegiatan perjudian.

Sehingga ia menyarankan agar para pelaku judi menyudahi praktik permainan judi mereka. Sebab, dampak buruknya tidak sekadar menyasar ke pelaku, akan tetapi juga berdampak pada keluarga mereka.

“Selain Allah melarang dan mengharamkan judi, banyak kejadian pelaku judi malah menumpuk utang di aplikasi pinjol. Akhirnya mereka tidak bisa membayar dan keluarga pun mbelangkrak. Ini dosanya kan double-double,” pungkasnya.

Muhadjir Wacanakan Bansos untuk Pelaku Judi Online

Sebelumnya diketahui Sobat Holopis, bahwa Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Muhadjir Effendy mendorong agar korban judi online yang jatuh miskin alias melarat agar dimasukkan dalam daftar penerima bantuan sosial (bansos).

Hal tersebut, terang dia merupakan langkah kongkret pemerintah dalam penanganan dampak sosial dari judi online yang semakin merebak luas di Indonesia.

“Ya kita sudah banyak memberikan advokasi mereka yang korban judi online ini misalnya kemudian kita masukan di dalam DTKS (Daftar Terpadu Kesejahteraan Sosial) sebagai penerima bansos ya,” katanya dalam keterangannya, Kamis (13/6).

Temukan kami juga di Google News

Baca Juga :

BERITA LAINNYA

PDIP Klaim Hanya di Era Jokowi Menantu Hingga Keluarga Aktif di Politik

PDIP terus menerus memberikan kritik keras atau rencana pencalonan sejumlah kerabat Presiden Jokowi di Pilkada 2024.

Simpatisan Koruptor SYL Aniaya Wartawan, Polisi Turun Tangan!

HOLOPIS.COM, JAKARTA - Pihak kepolisian turun tangan mengusut dugaan aksi penganiayaan hingga penyeroyokan simpatisan Koruptor Syahrul Yasin Limpo (SYL) terhadap wartawan/jurnalis usai sidang vonis. Seperti...

Divonis 10 Tahun, SYL Berterima Kasih Atas Ajaran Surya Paloh

Mantan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengaku sangat berterima kasih atas peran seorang Surya Paloh terhadap dirinya selama ini.

Divonis Bersalah, Partai Nasdem Tendang SYL

Partai Nasdem menegaskan bahwa Syahrul Yasin Limpo bukan lagi menjadi kader partai mereka.

Ma’ruf Amin Semprot Polda Jabar, Mabes Polri Langsung Evaluasi

Mabes Polri menanggapi kritikan keras yang disampaikan Wakil Presiden Ma'ruf Amin terkait dengan penanganan kasus Pegi Setiawan.

Pegi Setiawan Bebas, Menko Polhukam : Hargai Putusan Pengadilan!

HOLOPIS.COM, JAKARTA - Pegi Setiawan bebas dari status tersangka kasus Vina dan Eky, usai Hakim Tunggal Pengadilan Negeri (PN) Bandung Eman Sulaeman mengabulkan gugatan...

HOLOPIS FEEDS