BerandaNewsPolhukamRamadan Momen Perkuat Kebersamaan Pasca Pemilu

Ramadan Momen Perkuat Kebersamaan Pasca Pemilu

Lainnya :

HOLOPIS.COM, JAKARTA – Pengamat isu radikalisme dan terorisme Amir Mahmud menilai bulan Ramadan tahun ini merupakan momen untuk memperkuat kebersamaan masyarakat Indonesia usai penyelenggaraan pemilihan umum (Pemilu) 2024.

Dia pun menyoroti pentingnya kebersamaan dalam menjalani kehidupan bersama, terutama setelah pemilu. Pasalnya, lanjut dia, kebersamaan bukan hanya milik personal atau kelompok, tetapi milik seluruh bangsa.

“Tantangan utamanya adalah egoisme dan kepentingan yang berawal dari ego, baik dalam tingkat personal maupun kolektif. Hal ini sering kali menghambat terwujudnya kehidupan yang harmonis dan solidaritas di antara masyarakat,” ujar Amir dalam keterangan resmi di Jakarta seperti dikutip Holopis.com, Minggu (31/3).

Seperti halnya awal memasuki Ramadan yang terdapat perbedaan dalam menentukan mulainya ibadah puasa, Amir menuturkan perbedaan sering kali terjadi tidak hanya pada hal-hal yang substansial, namun juga pada sesuatu yang dianggap biasa atau bahkan tidak begitu penting.

Untuk itu ketika Indonesia sebagai bangsa serius mendiskusikan persatuan, kata dia, berarti terdapat perbedaan yang disatukan. Ia menegaskan, perbedaan yang ada jangan sampai memberikan dampak buruk terhadap visi Indonesia yang menaungi berbagai golongan.

Dengan memiliki tujuan yang sama sebagai suatu bangsa, Amir mengatakan rakyat Indonesia dapat berkontribusi lebih baik membangun negaranya secara komprehensif tanpa mempersoalkan isu primordial, seperti perbedaan suku, ras, atau agama.

Maka dari itu, dirinya berpendapat bulan Ramadan membawa pengaruh positif terhadap dimensi spiritual dan sosial yang sangat penting dalam membangun kebersamaan. Dari segi spiritual, ia menyebutkan puasa merupakan perintah Allah yang mengajarkan ketaatan dan kesadaran beragama.

Sementara dari segi sosial, sambung dia, puasa mengajarkan kesalehan sosial dan menciptakan lingkungan yang harmonis, sehingga muncul solidaritas, empati, dan tolong-menolong antara sesama tanpa memandang perbedaan agama atau kepercayaan.

Amir menambahkan, datangnya bulan Ramadan juga mengajarkan sikap empati dan toleransi, di mana umat beragama saling memahami dan mendukung satu sama lain. Hal tersebut berlaku bagi yang berpuasa maupun tidak.

Alasannya, bulan puasa mengajarkan untuk merasakan derita sesama melalui keharusan menahan lapar dan dahaga. Dengan demikian, dia menilai ibadah puasa Ramadan seharusnya dapat menciptakan lingkungan yang kondusif dan menjauhkan diri dari sikap intoleransi.

“Dengan memanfaatkan momen ini secara baik, umat beragama di Indonesia dapat membentuk masyarakat yang lebih baik, lebih damai, dan lebih toleran,” tuturnya.

Temukan kami di Google News. Kamu juga bisa dapatkan berita menarik dari WhatApp Channel Holopis.

Berita Terbaru

Presiden Ukraina Kutuk Serangan Iran, Merasa Senasib dengan Israel

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengutuk tindakan Iran dalam menyerang Israel dengan serangan drone dan rudal. Ia pun menyamakan nasib negaranya, Ukraina dengan nasib Israel.

TERPOPULER

Lirik dan Terjemahan Lagu M.I.A – Avenged Sevenfold

HOLOPIS.COM, JAKARTA - M.I.A atau Missing In Action merupakan lagu yang dipopulerkan oleh band heavy metal asal Amerika Serikat, Avenged Sevenfold. Diketahui, lantunan tersebut dirilis...

Rekomendasi :