Rabu, 19 Juni 2024
BerandaNewsPolhukamJokowi Anggap Program Penanganan Stunting Proyek Ambisius

Jokowi Anggap Program Penanganan Stunting Proyek Ambisius

HOLOPIS.COM, JAKARTA – Presiden Jokowi (Joko Widodo) mengakui ada banyak aspek yang membuat program pengentasan Stunting atau kekurangan gizi menjadi terkendala.

Hal itu disampaikan Presiden Jokowi usai meninjau Posyandu di Jakarta serta Jawa Barat. Jokowi pun menyebut, kerja sama sangat dibutuhkan untuk mengejar target pemerintah menghilangkan Stunting di Indonesia.

“Stunting ini kan tidak hanya urusan makanan, tambahan urusan gizi juga menyangkut sanitasi, lingkungan dari kampung. Lingkungan dari RT juga berpengaruh sekali terhadap masalah air yang ada juga sangat berpengaruh sekali terhadap stunting,” kata Jokowi dalam pernyataannya yang dikutip Holopis.com, Selasa (11/6).

“Memang kerja bareng-bareng, kerja bersama, kerja terintegrasi, kerja terkonsolidasi sehingga hasilnya akan kelihatan,” imbuhnya.

Penerbit Iklan Google Adsense

Kendala itu kemudian yang menjadi alasan adanya penurunan drastis penurunan angka Stunting yang selama ini ditangani oleh Ma’ruf Amin. Padahal, di periode sebelumnya, ada hasil yang signifikan terjadi.

“Kita ingat 2014 kita masih di angka 37, kemudian selama 9 tahun turun menjadi 21. Memang di ini kemarin turunnya hanya kecil 0,1. Tapi apa pun kerja keras dan usaha yang telah dilakukan oleh daerah, oleh posyandu harus kita hargai,” tukasnya.

Tak hanya itu, Jokowi kemudian mengkambinghitamkan kondisi pandemi Covid 19 juga menjadi biang kerok melambatnya penurunan angka Stunting di Indonesia.

“Ya kan kadang-kadang kan situasi kayak covid itu hati-hati. Kayak covid kemaren 2,5 tahun mempengaruhi. Konsentrasi kita ke penanganan stunting,” kilahnya.

Di sisi lain, Jokowi pun mengaku target yang dipatoknya tersebut terbilang cukup ambisius. Namun, dengan rendahnya penurunan angka Stunting yang telah ditargetkan, Jokowi belum berencana merevisi target ya.

“Ya yang namanya target, kita kan memiliki target yang sangat ambisius. Dari 37 melompat ke 14,” ucap Jokowi seraya tergelak

“Ini ambisius banget, tapi memang kita harus bekerja keras mencapai target. Nah nanti akhir tahun kita liat berapa,” lanjutnya.

Oleh karena itu, pada saat ini Jokowi menjelaskan bahwa maksud peninjauan di akhir masa jabatannya ini untuk terus menekan angka Stunting masyarakat.

“Kita tadi melakukan peninjauan di Bogor maupun di Jakarta dalam rangka bulan penimbangan balita yang dilaksanakan serentak di seluruh tanah air di 338 ribu posyandu yang ada. Ini dlm rangka apa? stunting anak. Karena apa pun ini menjadi masalah yang juga harus kita selesaikan,” pungkasnya.

Temukan kami juga di Google News
BERITA LAINNYA

Mardiono Tuding Isu Muktamar Justru Bikin Perpecahan PPP

Plt Ketua Umum PPP Mardiono menanggapi perihal desakan  dari Dewan Majelis PPP untuk segera menggelar Muktamar di tahun 2024.

PKS Klaim Ditawarin Jatah Cawagub dari Koalisi Indonesia Maju, Gerindra : Enggak Pernah!

Partai Gerindra menegaskan bahwa pihaknya tidak pernah komunikasi dengan PKS perihal pemberian jatah kursi cawagub di Pilkada Jakarta.

MKD DPR Tak Akan Kasih Ampun Jika ‘Wakil Rakyat’ Terbukti Main Judi Online

Ketua Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR RI, Adang Darajatun angkat bicara terkait beredarnya informasi adanya anggota DPR RI yang diduga bermain judi online.
Presiden dan Wakil Presiden Terpilih 2024 - 2029
Sudaryono Jateng 1

HOLOPIS FEEDS