BerandaNewsPolhukamSah! RUU DKJ Resmi Jadi Undang-Undang

Sah! RUU DKJ Resmi Jadi Undang-Undang

Lainnya :

HOLOPIS.COM, JAKARTA – Ketua DPR RI Puan Maharani telah resmi mengetuk palu dalam pengesahan RUU tentang Daerah Khusus Jakarta (DKJ) menjadi Undang-undang.

Hal ini diputuskan di dalam rapat paripurna ke-14 masa persidangan IV tahun sidang 2023-2024 yang diselenggarakan di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat pada Kamis (28/3).

“Apakah Rancangan Undang-undang tentang tentang Daerah Khusus Jakarta dapat disetujui untuk disahkan menjadi Undang-undang? Setuju,” kata Puan persetujuan anggota dewan lainnya dan ketukan palu seperti dikutip Holopis.com.

Dalam pengesahan itu, setidaknya dari 9 fraksi yang ada di DPR RI, hanya satu fraksi yang menolak pengesahan RUU DKJ tersebut, yaitu Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

Sebelumnya, anggota DPR RI Fraksi PKS Anshory Siregar menilai pembahasan RUU DKJ itu terlalu terburu-buru dibahas tanpa ada keterlibatan masyarakat yang berarti.

“Rendahnya partisipasi dari masyarakat sudah membuat lemah RUU DKJ. Proses pembahasannya sama seperti Ciptaker dan RUU IKN, semua prosesnya terburu-buru,” tuturnya di Gedung DPR Jakarta, Senin (18/3).

Anshory juga mengatakan bahwa RUU DKJ masih cacat prosedural karena waktu untuk membahasnya sangat terbatas. Selain itu, RUU DKJ dirasa akan bisa bertabrakan dengan aturan hukum yang berlaku.

Terakhir, menurut Anshory, RUU DKJ tidak memiliki aturan khusus untuk menghapus pajak seperti di Kota Batam, sehingga tidak ada kekhususan di wilayah Jakarta.

Meski demikian, Menteri Dalam Negeri Mochammad Tito Karnavian menyatakan UU DKJ ini penting agar buat Jakarta tetap memiliki kekhususan meski sudah tidak akan jadi ibu kota negara lagi. Dengan begitu, bisa mengakselerasi pertumbuhan ekonominya.

“Pembahasan RUU tentang Provinsi Daerah Khusus Jakarta merupakan wujud komitmen bersama antara pemerintah, DPR RI, dan DPD RI untuk mengupayakan Jakarta menjadi kota berkelas dunia dengan tetap mempertahankan perputaran ekonomi yang besar,” ujar Tito dalam rapat paripurna.

Sementara itu, Ketua Badan Legislasi DPR RI Supratman Andi Agtas menjelaskan RUU DKK yang disahkan menjadi Undang-undang ini terdiri dari 12 bab dan 73 pasal.

Ada sejumlah poin penting dalam ketentuan RUU DKJ yang sudah disahkan menjadi Undang-undang ini, yaitu gubernur dan wakil gubernur Jakarta tetap dipilih secara langsung oleh rakyat melalui pemilu.

Sebelumnya, sempat diusulkan agar gubernur dan wakil gubernur ditunjuk langsung oleh presiden. Lalu, ketentuan ketua dan anggota Dewan Kawasan Aglomerasi ditunjuk oleh presiden.

Rumusan itu menganulir rumusan lama yang secara spesifik menyebutkan kepemimpinan wakil presiden akan mengepalai kawasan Jabodetabekjur. Lalu, aset-aset negara di Jakarta tetap diolak oleh pemerintah pusat.

Sebelumnya, diusulkan aset-aset tersebut dioleh oleh pemerintah daerah Jakarta. Status Ibu Kota Negara Hilang?

Sebagai informasi, status Ibu Kota DKI Jakarta akan resmi dipindahkan ke Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara ketika Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengeluarkan Keputusan Presiden (Keppres) terkait perpindahan IKN ke Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur.

Temukan kami di Google News. Kamu juga bisa dapatkan berita menarik dari WhatApp Channel Holopis.

Berita Terbaru

Calon Pengantin Harus Baca Ini Biar Gak Kesakitan Saat Malam Pertama

HOLOPIS.COM, JAKARTA - Malam pertama menjadi momen pengantin baru dalam berhubungan intim. Meski beberapa menjadi permasalahan ketika pasangan pengantin baru kurang...

TERPOPULER

Bosan 69, Coba Posisi Bercinta Angka 21

HOLOPIS.COM, JAKARTA - Posisi bercinta 69 menjadi posisi favorit kebanyakan pasangan. Dengan posisi ini, masing-masing dari pasangan akan mendapatkan kenikmatan dalam waktu yang sama. Namun,...

Rekomendasi :