Sabtu, 22 Juni 2024
BerandaNewsPolhukamKedubes China Didesak Tuntaskan Persoalan di PetroChina

Kedubes China Didesak Tuntaskan Persoalan di PetroChina

HOLOPIS.COM, JAKARTA – Sejumlah massa aksi dari Aliansi Rakyat Anti Korupsi melakukan aksi unjuk rasa di depan kantor Kedutaan Besar China di kawasan Mega Kuningan, Jakarta Selatan. Dalam aksinya, mereka mendesak agar persoalan di PetroChina segera ditindaklanjuti.

“Beberapa kasus viral terkait VP SCM PetroChina yang sampai saat ini juga tidak dilakukan investigasi maupun pemberian tanggapan oleh Presiden PetroChina, sehingga kami menganggap Presiden PetroChina tidak peka dan lalai dalam menjalankan tugas dan fungsinya,” kata koordinator aksi, Dayat Johan dalam orasinya, Kamis (26/10) seperti dikutip Holopis.com.

Menurut dia, investigasi terhadap proses tender dengan konsep penunjukan langsung yang dilakukan oleh manajemen PetroChina International Jabung dengan klaim percepatan program pengeboran justru diduga telah membuat kerugian negara hingga ratusan miliar.

Ditambah lagi kata Dayat, proses yang dijalankan oleh PetroChina di bawah kepemimpinan VP SCM PetroChina Gusminar telah mengabaikan kandungan lokal untuk pemberdayaan perusahaan dalam negeri.

Penerbit Iklan Google Adsense

“Kami meminta audit terhadap proses tender penunjukan langsung PCJ 3506 yang menunjuk PT Tall Inspection Indonesia, perusahaan swasta asal China yang pada awalnya sebagian komposisi sahamnya dimiliki oleh anak dari oknum PetroChina dengan nilai Rp50 Miliar, tanpa disertai persetujuan anggaran dari SKK Migas dan diduga memanipulasi syarat tender,” jelas Dayat.

Tidak hanya terhadap PT Tall Inspection Indonesia saja, Dayat juga meminta agar dilakukan audit terhadap PT Anton Oil Service dan seluruh vendor atau rekanan bisnis yang ditunjuk langsung oleh PetroChina. Hal ini disampaikan demi azas transparansi anggaran dan mekanisme penentuan terhadap proses tender di perusahaan plat merah milik China itu.

“Melakukan audit terhadap proses tender yang sedang berjalan yang melibatkan PT Anton Oil Service Indonesia dan PT Tall Inspection Indonesia dengan cara kerja sama atau konsorsium dengan perusahaan lokal yang diatur oleh VP SCM PetroChina Gusminar,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Dayat juga mendesak agar Kedubes China benar-benar serius dalam merespons apa yang menjadi aspirasi mereka.

“Kami minta kedutaan besar China untuk bisa menindak tegas PT PetroChina untuk bertanggung jawab terhadap pelanggaran-pelanggaran,” tandasnya.

Jika sampai aksi unjuk rasa ini tidak ditindaklanjuti, ia memastikan akan melakukan aksi-aksi lanjutan ke depannya sampai ada respons keseriusan dari pihak-pihak terkait, khususnya Kedutaan Besar China.

“Kita akan terus bila mana tidak ada pihak-pihak terkait terutama tanggapan dari Kedubes China untuk bisa menindak tegas PT PetroChina akan kami lakukan aksi-aksi. Target kami terus berjuang agar kasus ini tuntas seadil-adilnya,” ucap Dayat.

“Bila mana tidak ada tanggapan, kami akan melakukan aksi-aksi selanjutnya yakni aksi berak bersama di depan kantor Kedubes China, artinya kami menyatakan kotoran kami ini adalah kotoran kita ini adalah mereka yang mengotori negara kita,” pungkasnya.

Temukan kami juga di Google News
Presiden dan Wakil Presiden Terpilih 2024 - 2029
Sudaryono
BERITA LAINNYA

Cieee, Kapolri dan Jaksa Agung Kompak di Bhayangkara Fun Walk 2024

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Marsekal TNI (Purn.) Hadi Tjahjanto ikut serta dalam jalan santai yang diadakan oleh Kepolisian RI di Lapangan Bhayangkara Mabes Polri dalam acara Bhayangkara Fun Walk 2024.

Anies Pengin Bertemu Prabowo Jelang Pilkada, Mau Minta Tiket, Mas?

Anies Baswedan mengakui bahwa dirinya berniat untuk menemui Prabowo Subianto menjelang pelaksanaan Pilkada Serentak 2024

Sandiaga Uno Ngotot Muktamar PPP Harus Digelar Secepatnya, Biar Mardiono Lengser ?

Politikus PPP Sandiaga Uno kembali mendesak agar partai berlambang Ka'bah tersebut segera mendeklarasikan dukungan terhadap pemerintahan Prabowo-Gibran mendatang.

KPK Janji Analisa dan Dalami Uang Korupsi Proyek DJKA untuk Biaya Sewa Heli Menhub Budi

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memastikan bakal menganalisis dan mendalami setiap fakta yang terungkap dalam persidangan perkara dugaan korupsi di Direktorat Jenderal Perkeretaapian (DJKA), Kementerian Perhubungan.

Polisi Sebut Upal Rp22 Miliar Rencananya Akan Dijual Kembali

Uang Palsu (Upal) senilai Rp22 Miliar yang telah diamankan oleh Polisi dari kawasan Kembangan Jakarta Barat, ternyata direncanakan akan dijual kembali oleh para pelaku. 

Kaesang Pangarep Siap Maju di Pilkada Manapun

Ketua Umum PSI Kaesang Pangarep menegaskan bahwa dirinya siap untuk maju di Pilkada wilayah manapun jika diberikan mandat.

HOLOPIS FEEDS