Polri Klaim Akan Usut Penembak Demonstran di Parigi Moutong Hingga Meninggal

BERITA TERKAIT

JAKARTA, HOLOPIS.COM Mabes Polri mengklaim bahwa mereka akan menelusuri pelaku penembakan pengunjuk rasa tolak penambangan di Desa Katulistiwa, Tinombo Selatan, Parigi Moutong, Sulawesi Tengah (Sulteng).

Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo mengatakan, Polda Sulteng saat ini tengah berupaya mencari pelaku penembakkan tersebut hingga menyebabkan demonstran meninggal dunia. Dedi menyebut Kapolda setempat sudah membentuk tim khusus.

Cloud Hosting Indonesia

“Kapolda sudah membentuk tim untuk mengusut tuntas peristiwa tersebut,” kata Dedi, Minggu (13/2).

Sementara itu, Kapolda Sulteng Irjen Pol Rudy Sufhariadi menyatakan akan menginvestigasi kasus ini. Rudy menegaskan, pelaku penembakan akan diganjar hukuman sesuai peraturan.

“Sangat disayangkan insiden ini. Namun kami bekerja profesional, siapa pun bersalah akan kami hukum sesuai aturan dan perundang-undangan berlaku,” kata Rudy.

Berdasarkan informasi, korban bernama Erfaldi (21) merupakan warga Desa Tada, Tinombo Selatan, Parigi Moutong. Korban dilarikan ke Puskesmas Desa Tada Pukul 00.40 WITA dan dinyatakan meninggal dunia, Minggu dini hari.

Sebelumnya, massa demo yang mengatasnamakan Aliansi Rakyat Tani (Arti) Koalisi Gerak Tambang memblokir jalan Desa Siney, Kecamatan Tinombo Selatan, Sabtu (12/2). Massa menuntut Pemprov Sulteng mencabut izin usaha tambang emas PT Trio Kencana.

Pada pukul 00.00 WITA, polisi membubarkan blokade pengunjuk rasa lantaran mengganggu arus lalu lintas. Tak hanya itu, blokade juga memutus jalur perlintasan sentral penghubung antarprovinsi.

“Situasi terkini sudah kondusif, dan arus lalu lintas sudah terkendali,” ujar Rudy.

Affiliate Banner Unlimited Hosting Indonesia

BERITA TERBARU

TERPOPULER

Email Hosting

REKOMENDASI