NewsPolhukamMUI Pusat Sentil MUI DKI Soal Buzzer Anies

MUI Pusat Sentil MUI DKI Soal Buzzer Anies

BERITA TERKAIT

JAKARTA, HOLOPIS.COM Wakil Ketua Komisi Infokom MUI Pusat, Ismail Fahmi menegaskan, bahwa penetrasi Majelis Ulama Indonesia (MUI) ke media digital bukan untuk membuat pasukan siber atau buzzer.

Hal ini disampaikan Ismail Fahmi untuk merespon wacana Ketua MUI DKI Jakarta KH Munahar Muchtar yang akan membentuk tim siber untuk membela Anies Baswedan sebagai Gubernur DKI Jakarta.

Penentangan ini menurut Fahmi, lantaran buzzer dianggap haram dan jelas berlawanan dengan sikap MUI sendiri.

“Apa yang dilakukan MUI DKI seharusnya tidak membuat buzzers. Kita akan komunikasi lah. Karena buzzers tidak perlu sama sekali dan MUI sudah menyatakan kalau profesi buzzers itu kan haram,” ujar Ismail Fahmi kepada wartawan, Minggu (21/11).

Pembentukan Cyber Troops oleh MUI DKI pun seharusnya bukan untuk membentuk buzzer. Lantaran buzzer selalu mengambil posisi untuk membela satu pihak dan menyerang pihak yang lain.

“Kalau saya pribadi malah menyarankan, saya tekankan baik di pusat maupun di daerah tidak boleh membentuk buzzers. Tidak perlu membuat buzzers. Buzzers itu biasanya di satu sisi kakinya. Dia menyerang sisi yang lain,” tegas dia.

“Sementara garis dakwah yang dicanangkan oleh Ketua MUI KH. Akhyar, merangkul tidak memukul. Jadi beda. Buzzers itu memukul sifatnya. Kita tidak memukul kita merangkul. Makanya cukup yang dilakukan oleh MUI baik Pusat dan daerah ini yang kita lakukan,” tandasnya.

Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) DKI Jakarta KH Munahar Muchtar menyatakan pembentukan pasukan siber untuk melawan “buzzer” yang menyerang ulama dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, tidak terkait dengan dana hibah Rp10,6 miliar.

“Kami membentuk pasukan siber karena saat ini marak informasi hoaks yang dapat memecah belah umat, terutama umat Islam dan ulama,” kata KH Munahar Muchtar.

Menurut Munahar, pada rapat dengan Bidang Infokom MUI DKI Jakarta, Jumat (11/10), membicarakan program ke depan serta makin banyaknya informasi yang terindikasi memecah-belah anak bangsa, terutama umat Islam dan ulama. “Karena itu, ada gagasan dari kami untuk membentuk semacam cyber army,” katanya.

Munahar menjelaskan, pasukan siber itu dibentuk atas inisiatif MUI DKI untuk melawan informasi hoaks, sebagai upaya membela umat dan ulama.

BERITA TERBARU

TERPOPULER