NewsEkonomiJokowi Klaim Beban APBN Sudah Terlalu Berat

Jokowi Klaim Beban APBN Sudah Terlalu Berat

BERITA TERKAIT

JAKARTA, HOLOPIS.COM – Presiden Jokowi mengklaim kondisi APBN di masa pandemi saat ini sudah memiliki beban yang terlalu berat.

Dengan kondisi sulit seperti itu, peluang investasi menjadi, menurut Jokowi, menjadi pengurang beban biaya yang harus ditanggung negara di masa pandemi.

“Investasi menjadi jangkar pemulihan ekonomi karena kita kalau terlalu berfokus pada APBN, defisit kita ini, meskipun saya tahu Bu Menkeu ini sangat prudent, sangat hati-hati dalam mengelola APBN kita. Oleh sebab itu, yang di luar APBN ini harus digerakkan, kembali lagi, investasi,” kata Jokowi, Rabu (24/11).

Untuk kondisi investasi di masa ekonomi seperti ini, Jokowi mengakui kewalahan apabila sistem lama para pejabat masih digunakan.

“Dilayani saja belum tentu investor datang mau berinvestasi apalagi tidak dilayani dengan baik. Oleh sebab itu, pola-pola lama, hal-hal yang jadul semua harus mulai kita tinggalkan. Berikan pelayanan yang terbaik baik itu investor kecil, yang namanya usaha kecil itu juga investor, jangan keliru,” tegasnya.

Dengan adanya kemudahan perizinan, lanjut mantan Walikota Solo tersebut, merupakan salah satu bentuk pelayanan pemerintah terhadap investor. Jokowi menilai, kehadiran para investor sangat berdampak pada pertumbuhan ekonomi Indonesia.

“Kalau investornya dari luar berarti membawa uang ke sini, artinya peredaran uang akan makin besar dan itu akan menimbulkan efek nanti ke daya beli masyarakat juga akan naik, konsumsi masyarakat akan naik, pertumbuhan ekonomi juga akan naik,” tuturnya.

Mantan Gubernur DKI itu kemudian juga mengapresiasi pemerintah provinsi dan daerah yang telah mendapatkan penghargaan untuk investasi, baik realisasi investasi, maupun urusan perizinan.

“Saya senang tadi ada kementerian/lembaga, provinsi, kabupaten/kota, yang mendapatkan anugerah untuk investasi, baik realisasi investasi maupun urusan perizinan. Urusan pelayanan perizinan bagus, seperti tadi di Jawa Tengah, tapi realisasi investasi bagus di Jawa Barat,” ungkapnya.

Jokowi kemudian mengingatkan bahwa investasi yang saat ini dibutuhkan oleh Indonesia adalah investasi barang jadi atau barang setengah jadi. Hal ini dilakukan supaya Indonesia mendapatkan nilai tambah yang berdampak pada pertumbuhan ekonomi, pendapatan, dan daya beli masyarakat.

“Ekonomi kita yang sebelumnya berbasis bahan mentah dari sumber daya alam kita, ini akan satu per satu memang harus ada transisinya satu per satu akan kita stop, masuk ke setengah jadi, masuk ke barang jadi. Menjadi industri yang mendorong nilai tambah,” tutupnya.

BERITA TERBARU

TERPOPULER