NewsEkonomiIzin Usaha OVO Dicabut OJK Berdasarkan Keputusan RUPS

Izin Usaha OVO Dicabut OJK Berdasarkan Keputusan RUPS

BERITA TERKAIT

JAKARTA, HOLOPIS.COM – Per tanggal 19 Oktober 2021, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah mencabut izin usaha perusahaan pembiayaan PT OVO Finance Indonesia. Keputusan itu, tertuang dalam KEP110 D.05/2021 OJK. Alasan pencabutan izin usaha itu, karena alasan Keputusan RUPS.

“Otoritas Jasa Keuangan melalui Keputusan Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Nomor KEP-110/D.05/2021 tanggal 19 Oktober 2021 telah mencabut izin usaha Perusahaan Pembiayaan PT OVO Finance Indonesia,” kata OJK, dalam keterangannya, Selasa (9/11).

Surat pencabutan izin usaha OVO berlaku sejak Surat Keputusan Dewan Komisioner OJKpada tanggal ditetapkan pada 28 Oktober 2021, oleh Kepala Departemen Pengawasan IKNB 1A selaku Plh. Deputi Komisioner Pengawas IKNB I Dewi Astuti.

Dengan pencabutan izin yang dilakukan OJK, maka perusahaan dilarang melakukan kegiatan usaha di bidang perusahaan pembiayaan dan diwajibkan untuk menyelesaikan hak dan kewajiban sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku, antara lain:

1. Penyelesaian hak dan kewajiban Debitur, Kreditur dan/atau pemberi dana yang berkepentingan

2. Memberikan informasi secara jelas kepada Debitur, Kreditur dan/atau pemberi dana yang berkepentingan mengenai mekanisme penyelesaian hak dan kewajiban

3. Menyediakan Pusat Informasi dan Pengaduan Nasabah di Internal Perusahaan

Lalu, dengan ketentuan Pasal 112 POJK Nomor 47/POJK.05/2020 tentang Perizinan Usaha dan Kelembagaan Perusahaan Pembiayaan dan Perusahaan Pembiayaan Syariah, Perusahaan yang telah dicabut izin usahanya dilarang untuk menggunakan kata finance, pembiayaan, dan/atau kata yang mencirikan kegiatan pembiayaan atau kelembagaan syariah, dalam nama Perusahaan.

BERITA TERBARU

TERPOPULER