Kisah Nabi Ilyasa AS

HOLOPISCOM – Dalam kisah Al-Yasa’ atau Nabi Ilyasa bahwa beliau adalah anak dari Safet dan penerus Nabi Ilyas. Sedangkan menurut Ibnu Katsir, menuliskan silsilah Al-Yasa atau nabi Ilyasa melalui ayahnya yang bernama Ukhtub, sampai kepada keturunan nabi Harun as saudara nabi Musa as

Nabi Ilyasa / Al-Yasa ( dalam tulisan dan bahasa Arab adalah : اليسع (masa hidup nabi Ilyasa sekitar tahun 885-795 Sebelum Masehi ) adalah seorang nabi yang tertera dalam Qur’an dan juga dianggap nabi oleh umat Yahudi dan Kristen. Nabi Ilyasa’ diangkat menjadi nabi pada tahun 830 SM dan ditugaskan berdakwah kepada Bani Israil dan orang-orang Amoria di Panyas, Syam. Nabi Ilyasa’ wafat di Palestina dan namanya disebutkan sebanyak 2 kali di dalam Al-Qur’an, yaitu pada surah al-An’am dan surah Shaad yaitu sebagai berikut:

1. Dalam sutat Al An’am yang artinya: …dan Ismail, Al-Yasa’, Yunus dan Luth. Masing-masing Kami lebihkan derajatnya di atas umat (di masanya), (Al-An’am 6:86)

2. Dalam surat Shaad yang artinya :

…dan ingatlah akan Ismail, Ilyasa’ dan Zulkifli. Semuanya termasuk orang-orang yang paling baik. (Shaad 38:48)

Al-Yasa’ atau nabi Ilyasa adalah nabi selanjutnya untuk bangsa Israel. Dia menghadapi sikap penyangkalan Raja dan Ratu Israel terhadap agama sepeninggal Ilyas. Al-Yasa’ / nabi Ilyasa menunjukkan banyak mukjizat untuk menunjukkan kekuasaan Allah, tapi mereka malah menyebutnya tukang sihir, sama seperti ketika mereka menyebut Nabi Ilyas sebelumnya. Mereka terus membangkang sepanjang hidup Al-Yasa’. Setelah beberapa lama, bangsa Israel ditaklukkan oleh Bangsa Assyria, kemudian bangsa ini menghancurkan Kuil Gunung dan menyebabkan kerusakan parah di Syam.

 

Dalam cerita nabi Ilyasa selanjutnya disebutkan bahwa Nama Al-Yasa disebut dalam kisah Nabi Ilyas, saat rasul itu dikejar-kejar oleh kaumnya dan bersembunyi di rumah Al-Yasa. Maka besar kemungkinan Al-Yasa juga tinggal di seputar lembah sungai Jordan.

 

Ketika nabi Ilyas bersembunyi di rumahnya, Al-Yasa / mabi Ilyasa masih seorang belia. Saat itu ia tengah menderita sakit kemudian Ilyas membantu menyembuhkan penyakitnya. Setelah sembuh, Al-Yasa pun menjadi anak angkat Ilyas yang selalu mendampingi untuk menyeru ke jalan kebaikan. Al-Yasa melanjutkan tugas kenabian tersebut begitu Ilyas meninggal. Al-Yasa melanjutkan misi ayah angkatnya, agar kaumnya kembali taat kepada ajaran Allah.

Al-Yasa’ kemudian mendapati bahwa manusia ternyata begitu mudah kembali ke jalan sesat. Itu terjadi tak lama setelah Nabi Ilyas wafat.

Padahal masyarakat lembah sungai Yordania itu sempat mengikuti seruan Ilyas agar meninggalkan pemujaannya pada berhala. Pada kalangan itulah Ilyasa tak lelah menyeru ke jalan kebaikan. Dikisahkan bahwa mereka tetap tak mau mendengar seruan Al-Yasa’, dan mereka kembali menanggung bencana kekeringan yang luar biasa.

Sumber: umma

BERITA TERBARU

Timnas Day! Evan Dimas Cs Lakoni Laga Perdana Piala AFF Hari Ini

JAKARTA, HOLOPIS.COM - Timnas Indonesia akan memulai pertandingan di Piala AFF, hari ini Kamis (9/12) melawan Kamboja. Laga tersebut akan berlangsung pukul 19.30 WIB...

Heboh Soal Ujian Madrasah, FKDT Karawang Minta Maaf

JAKARTA, HOLOPIS.COM - Ketua Forum Komunikasi Diniyah Takmiliyah (FKDT) Kabupaten Karawang, Zain Asyikin menyampaikan permohonan maafnya kepada publik terkait dengan hebohnya salah satu soal...

Tindakan Korupsi Juga Termasuk Gangguan Kejiwaan? Yuk, Cek Teorinya!

JAKARTA, HOLOPIS.COM - Hari Antikorupsi Sedunia yang diperingati pada tanggal 9 Desember setiap tahunnya bertujuan untuk meningkatkan kesadaran publik agar bersikap antikorupsi. Sayangnya, tingkat...

4 Warga Terpapar Omicron Hoaks

JAKARTA, HOLOPIS.COM - Plt Direktur Jenderal Pengecahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan RI, dtr Maxi Rein Rondonuwu menyampaikan, bahwa pihaknya masih belum menemukan...

Seluruh Bangsa Indonesia Harus Budayakan Anti Korupsi

JAKARTA, HOLOPIS.COM - Korupsi adalah bagian dari wujud kejahatan luar biasa alias extra ordinary crime. Karena dampak dari perilaku koruptif bisa merugikan banyak orang...