BerandaNewsPolhukamSurvei : TNI - Polri Jadi Lembaga dengan Citra Positif

Survei : TNI – Polri Jadi Lembaga dengan Citra Positif

HOLOPIS.COM JAKARTA – Lembaga TNI-Polri dinilai terus mendapatkan kenaikan citra positif dari masyarakat. Hal ini diketahui setelah Litbang Kompas merilis survei mengenai citra lembaga negara. 

Dalam survei yang dilakukan pada 27 Mei-2 Juni 2024 melalui wawancara tatap muka kepada 1.200 responden yang dipilih secara acak dengan metode pencuplikan sistematis bertingkat di 38 provinsi. Tingkat kepercayaan metode tersebut 95% dan margin of error plus minus 2,83%.

Kesalahan di luar penarikan sampel masih bisa terjadi. Litbang Kompas menyatakan survei ini sepenuhnya dibiayai oleh harian Kompas.

Hasil survei tersebut menunjukkan citra lembaga TNI dan Polri berada di urutan teratas. Citra baik TNI berada di angka 89,8% atau naik jika dibandingkan survei serupa pada Desember 2023.

Penerbit Iklan Google Adsense

Citra baik Polri juga meningkat ke angka 73,1% atau meningkat jika dibandingkan survei serupa pada Desember 2023. 

Menanggapi hal ini Pengamat militer Susaningtyas Nefo Handayani Kertapati angkat topi tinggi atas pencapaian dari dua institusi TNI-Polri sebagai dua lembaga negara yang sampai hari ini masih memiliki kepercayaan tinggi di masyarakat atas prestasinya.

“Apresiasi kepada TNI dan Polri patut diberikan karena keberhasilan menjaga stabilitas keamanan dalam negeri dan kawasan Asia Tenggara. Semua agenda reformasi 1998 berhasil dicapai dengan baik merujuk tugas pokok dan fungsi TNI sebagai alat negara dan Polri sebagai alat pemerintah. Meskipun terdapat perbedaan tugas pokok tetapi fungsi TNI dan Polri adalah sama, yakni sebagai aparat keamanan sehingga Reformasi sejatinya menghendaki lebih bersinerginya TNI dan Polri,” kata Nuning, dalam keterangannya dikutip Holopis.com, Jumat (21/6/2024).

Dosen Univeristas Pertahanan (Unhan) ini pun menilai perkelahian antara TNI dan Polri beberapa tahun terakhir sangat mempengaruhi tingkat keberhasilan sinergi tersebut. Akan tetapi, masyarakat tidak perlu takut atau khawatir jika akan memberikan kritikan kepada TNI-Polri, karena kritikan tersebut adalah membentu sinergi antara kedua institusi.

“Sinergi TNI-Polri merupakan kunci keberhasilan menjaga stabilitas keamanan dalam negeri, contohnya dalam menanggulangi aksi teror minggu ini. Jangan lagi berbicara tumpang tindih kewenangan TNI dan Polri melainkan bagaimana pemerintah dan seluruh masyarakat mendorong sinergi alat negara dan alat pemerintah tersebut. Bentuk serangan dan modus operasi teroris di masa mendatang harus diantisipasi dan ditanggulangi oleh TNI-Polri bersama seluruh masyrakat,” ujar mantan anggota DPR RI ini.

Lebih lanjut Nuning menjelaskan, kritik masyarakat juga perlu direnungkan ketika peranan masyarakat untuk membantu TNI dan Polri memberantas terorisme masih rendah. Masyarakat harus dilibatkan secara massif untuk mencegah benih-benih radikalisme dan ekstrimisme sedini mungkin. Masyarakat harus mampu memberikan sanksi sosial jika ada keluarga yang tidak mau bersosialisasi atau punya anak yang tidak mau menghormat bendera Merah Putih atau ikut upacara.

“Masyarakat harus sadar bagaimana menjadi umat beragama yang toleran. Masih ditemukan sebagian tokoh masyarakat yang justru menujukkan sikap intoleransi,” tegasnya.

Untuk itu Nuning menyatakan, harapan sebagian besar masyarakat yang diam (silent majority) adalah tindakan tegas pemerintah terhadap tokoh-tokoh tersebut yang dapat mempengaruhi stabilitas keamanan nasional.

“Kritik juga diberikan kepada TNI Polri dalam Wanjak yang masih kedepankan like dislike dan euphoria Angkatan Tahun Lulus dr Akademi (AAL, Akmil, Akpol,AAU) dalam menentukan penugasan para perwiranya,” tandasnya.

Diberitakan sebelumnya, Litbang Kompas merilis survei terkait citra lembaga negara. Hasilnya, sejumlah lembaga negara menunjukkan tren kenaikan citra positif.

Berikut hasil lengkap Survei Citra Lembaga Negara versi Litbang Kompas:

TNI

Baik 89,4%
Tidak tahu 7,3%
Buruk 2,9%

Polri

Baik 73,1%
Tidak tahu 4,4%
Buruk 22,5%

DPD

Baik 68,6%
Tidak tahu 15,7%
Buruk 15,7%

Kejaksaan

Baik 68,1%
Tidak tahu 20%
Buruk 11,9%

Mahkamah Agung

Baik 64,8%
Tidak tahu 18,7%
Buruk 16,5%

DPR

Baik 62,6%
Tidak tahu 8,9%
Buruk 28,5%

Mahkamah Konstitusi

Baik 61,4%
Tidak tahu 19,3%
Buruk 19,3%

KPK

Baik 56,1%
Tidak tahu 10,5%
Buruk 33,4%

Temukan kami juga di Google News

Baca Juga :

BERITA LAINNYA

Lintas Ormas Desak Polisi Tindak Said Didu Diduga Diduga Picu Kebencian Warga Tangerang

Perwakilan aliansi ormas memprotes keras pernyataan Muhammad Said Didu yang beredar di sosial media (Sosmed) pada beberapa waktu ini terkait dengan pembangunan kawasan di Pantai Indah Kapuk 2 (PIK 2) yang ada di kawasan Kabupaten Tangerang, Banten.

Heboh Donald Trump Ditembak Saat Kampanye, Mengapa Tragedi Politik Serupa Sering Terjadi?

Tertembaknya Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump di bagian kuping saat sedang kampanye langsung membuat terkejut banyak pihak.

Prabowo Tekankan Profesi TNI-Polri Butuh Pengorbanan Besar

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mengingatkan para anggota TNI dan Polri untuk selalu ikhlas dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.

Prabowo : Untuk Apa Pembangunan Kalau Negara Tidak Utuh dan Terlindungi

Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto menekankan pentingnya perlindungan bagi masyarakat dalam meningkatkan seluruh aspek.

Prabowo Beri Pembekalan 906 Calon Perwira Remaja TNI-Polri 2024

Sebanyak 906 calon perwira remaja TNI-Polri 2024 di Jakarta, mendapatkan pembekalan dari Menteri Pertahanan Prabowo Subianto.

Pahala Nainggolan Daftar Capim KPK Periode 2024 – 2029

HOLOPIS.COM, JAKARTA - Deputi Pencegahan dan Monitoring Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Pahala Nainggolan ternyata ikut mendaftarkan diri sebagai calon pimpinan (capim) komisi antirasuah periode...
Presiden dan Wakil Presiden 2024 - 2029
Sudaryono Jateng Satu
Munas 10 Forum Zakat

HOLOPIS FEEDS